Jumat, 03 Agustus 2012

Cyclo Cross | 1 Sepeda untuk semua keperluan

Mungkin kalo liat gambar di atas ada beberapa reaksi:
- "O sepeda balap bisa dipakai di lelumpuran toh"
- "Ya ampun, sepeda balap kok dipake di lumpur"

Cyclo Cross itu event yang dimulai di eropa, pada mulanya para pembalap bingung mau ngapain di musim salju, akhirnya mereka convert sepeda tua mereka, remnya dipakein cantilever, bannya digedein dan mainlah mereka di tengah salju dan lumpur. Tapi di sini saya akan cerita bukan soal event cyclo cross nya tapi soal sepedanya.

Kalo kita bicara 1 sepeda bisa semua tentunya ada banyak kriteria yang kita mau capai:
- Bisa melibas banyak lahan
- Bisa buat jalan - jalan santai
- Bisa buat balapan di jalan raya
- Bisa buat touring alias bisa buat bawa beban banyak
- Bisa buat commuting atau bike to work

Supaya bisa melibas banyak lahan, tentunya powernya ada di ban betul? kita perlu yang bannya bisa dipasang lebar, tapi juga bisa dipasang ban tipis buat di jalan raya. Sepeda cyclo cross dilengkapi dengan ban berukuran 700x32-38 bahkan kalau beli Surly Cross Check bisa ban yang lebih besar lagi. Dengan ban itu kita bisa XC ringan... kalau mau lebih gimana ? bisa! cari sepeda cyclo cross yang pake disc brake alias rem cakram! apa efeknya ? kalo pake rem cakram, tinggal sediain wheelset ukuran 26" dan langsung tempel. Kalau masih pake cantilever ada masalah dengan pengereman, karena diameter rodanya beda, gak bisa ngerem kalo gak dikasih adaptor.

Berikutnya bisa dipake commuting, yang diperluin apa saja sih? kalo demen pake messenger bag ataupun biasa bawa ransel sih semua sepeda bisa, kalo punggungnya dah mulai berasa kurang kuat tentunya perlu dipasangi rak belakang buat taruh tas (istilah kerennya pannier). Rack model seperti di gambar sebelah ini perlu ada dudukan di daerah dekat as roda, yang mana kebanyakan sepeda cyclo cross selalu dilengkapi dengan eyelet untuk fender dan rack. Rack tipe ini bisa sekalian dipake untuk touring karena mampu membawa beban hingga 40 kg. Ada juga tipe yang lebih simple yang dikaitkan di seatpost (batang saddle) kalo tipe ini gak enaknya bisa berubah posisi kalo pas sepeda kena lubang di jalan atau polisi tidur disamping cuma bisa bawa beban maks 5kg. Untuk commuting dengan jarak di atas 10 km, tangan bisa pegal kalo cuma ada 1 alternatif posisi (seperti kalo cuma pake MTB) untuk menambah alternatif posisi tangan paling baik pakai drop bar, sepeda cyclo cross selalu dilengkapi dengan drop bar.

Nah kalo dipakenya untuk touring, rack belakang saja kurang, perlu rack depan juga seperti gambar disamping, otomatis perlu mounting juga di fork depan di mana sepeda cyclo cross buatan eropa kebanyakan ada eyelet nya. Selain itu untuk touring paling baik pakai butterfly bar, namun bisa juga pakai drop bar. Gunanya ? sama kayak di atas, biar tangan ada banyak posisi. Selain itu disarankan juga pakai ban 26" jadi kl misal ada masalah dan berakibat rim/velg peyang masih bisa cari gantinya dengan mudah. Dan tentunya dengan ban 26" ada banyak jalan yang bisa dilibas, karena yang namanya touring nggak selalu di jalan besar dan kebanyakan tempat yang menarik dikunjungi selalu jalannya rusak karena belum tersentuh pembangunan.

Kalau buat balapan ? nah balapannya di mana dulu? kalau di jalan raya ya tinggal ganti aja bannya dengan 700x23, kalo balapannya di JPG alias MTB ya pake aja ban 26". Cuma kalo balapan di jalan raya ati2 kalo ngerem karena rem cakram lebih pakem dari standard u-brake yang dipake di sepeda balap umumnya.

Kalo buat jalan - jalan santai, nah yang namanya jalan - jalan santai tentu perlu kondisi badan relaks, posisi badan upright. Simple sih, yang digenggam itu bagian flat bar nya drop bar, nggak usah takut kejauhan dari rem karena sepeda cyclo cross dilengkapi dengan interupter brake. Soal shifting juga gak perlu pusing toh jalan - jalan santai tinggal pake aja shifter yang ada di drop bar dari hood, beres dah.

Segitu lengkap, kekurangannya apa? *grins*
Kuncinya di geometri, kalau untuk bener2 buat balapan posisinya kurang agresif, dan tentunya nggak mungkin dipake buat downhill, kalo mau dipake buat touring juga berarti materialnya harus cromoly yang mana kalah stiff dibanding alumunium ataupun carbon efeknya ? ada tenaga yang hilang. Otomatis sepeda juga lebih berat dibanding sepeda balap, sekali lagi ada tenaga yang terbuang. Dan juga nggak bisa dipake untuk bikin fixie kecuali pake Surly Cross Check.

Singkat cerita, kalau ada uang banyak, dan diperbolehkan istri untuk nyimpen sepeda banyak ya mending beli 1 sepeda untuk 1 keperluan. Dan perlu diliat baik2 tidak semua sepeda cyclo cross ngasih eyelet untuk fender, rack belakang dan rack depan. Yang saya tahu ngasih semua itu Specialized Tricross, Surly Cross Check, Masi CX Uno, dan 1 sepeda Genesis yang dipajang di Pancalen Cycles

Terima kasih sudah membaca

4 komentar:

Fitrah Muhammad mengatakan...

artikelnya bagus-bagus gan. sangat membantu ane yang masih newbie ini. trims.

Fitrah Muhammad mengatakan...

jadi bingung milih road bike apa cyclo cross. ane mau tanya boleh kan gan?

1. sepeda polygon ada yang tipe cyclo cross ga?

2. kalo dipake di jalan aspal yang agak rusak atau di paving lebih baik beli road bike apa cyclo cross?

3. apakah harga cyclo cross lebih murah daripada road bike?

sebenarnya ane pingin banget punya road bike seperti polygon helios gitu. selama ini ane lebih banyak bersepeda di radius 3 km dari rumah yang mana jalannya ada yang kurang bagus dan juga paving.

mohon sarannya ya gan. trims

fachrial 2nd Stuff mengatakan...

Om, mau nanya nih... saya mau coba2 ngerakit Roadbike (hendak Menggunakan Dropbar dan Brifter), apakah bisa dibantu menjelaskan langkah2 memasang Brifter & Bartape pada Roadbike?

Andre Prasetya mengatakan...

@Fitrah
1. Sepeda polygon belum ada yang tipe cyclo cross, sepeda cyclo cross yang beredar di Indonesia: Specialized Crux, Surly Cross Check (bmtbonline) dan Pias Scarab.
2. Aspal agak rusak sebaiknya cyclo cross dan wajib frame besi, saya pakai Pias Scarab pakai di aspal rusak dan conblock sih gak berasa.
3. Harga cyclo cross lebih mahal dari roadbike karena memang populasi nya sedikit. Untuk merakit sepeda cyclo cross ataupun beli, paling tidak 10 juta ++ sementara road bike bisa dibeli dengan harga 4 jutaan (helios 100)

Kalau badan kamu lebih tinggi dari 175 cm, bisa bikin sepeda cyclo cross pake frame hibrid nya Polygon, lupa namanya. Kalo dibawah itu jangan karena kepanjangan top tube nya.

@Fachrizal ada banyak panduannya di youtube. Simple nya:
1. Pasang dropbar ke stem
2. Pasang brifter
3. Pasang Bartape (ada 2 aliran, yang dari atas ke bawah dan yang dari bawah ke atas)

Detilnya ke youtube aja ya